iklan

Rabu, 28 Desember 2011

hiperkalemia dan hipokalemia


BAB I
PENDAHULUAN

1.1              Latar Belakang
Kalium adalah penting untuk fungsi normal dari otot, jantung, dan saraf. Hal ini memainkan peran penting dalam mengontrol aktivitas otot polos (seperti otot yang ditemukan di saluran pencernaan) dan otot rangka (otot-otot ekstremitas dan dada), serta otot-otot jantung. Hal ini juga penting untuk transmisi normal sinyal listrik seluruh sistem saraf dalam tubuh.
Kadar normal kalium sangat penting untuk menjaga irama jantung normal listrik. Kedua kadar kalium darah rendah ( hipokalemia ) dan kadar kalium darah tinggi (hiperkalemia) dapat menyebabkan ritme jantung abnormal .
Hyperkalemia adalah umum, hal itu didiagnosis pada sampai dengan 8% dari pasien rawat inap di AS Untungnya, kebanyakan pasien memiliki hiperkalemia ringan (yang biasanya ditoleransi dengan baik). Namun, kondisi yang menyebabkan hiperkalemia ringan bahkan harus diobati untuk mencegah perkembangan ke hiperkalemia yang lebih parah. Tingkat yang sangat tinggi kalium dalam darah (hiperkalemia berat) dapat menyebabkanserangan jantung dan kematian.Bila tidak dikenali dan diobati dengan benar, hasil hiperkalemia berat dalam tingkat kematian sekitar 67%.

1.2              Rumusan Masalah

1.    Apakah yang dimaksud dengan Hiperkalemia dan Hipokalemia ?
2.    Apa penyebab seseorang dapat menderita Hiperkalemia dan Hipokalemia?
3.    Bagaimana Patofisiologi Hiperkalemia dan Hipokalemia?
4.    Bagaimana Manifestasi Klinis Penderita Hiperkalemia dan Hipokalemia ?
6.    Bagaimana Pemeriksaan Dignostik pada penderita Hiperkalemia dan Hipokalemia ?
7.    Bagaimana Penatalaksanaan Medis penderita Hiperkalemia dan Hipokalemia ?
8.    Bagaimana Asuhan Keperawatan yang diberikan pada Klien yang  mengalami Hiperkalemia dan Hipokalemia?
1.3              Metode Penulisan

Metode yang digunakan penulis dalam penyusunan makalah yang berjudul “Hiperkalemia dan Hipokalemia” ini adalah Berdasarkan metode literature (pustaka) dan mengintisarikan buku-buku  pustaka.

1.4              Tujuan Penulisan
Tujuan penelitian ini dibedakan menjadi dua yakni :
1.4.1        Tujuan umum

Tujuan penelitian ini secara umum adalah agar mahasiswa dapat memahami penyakit Hiperkalemia dan Hipokalemia, sehingga mampu membuat Asuhan Keperawatan pada penderita Hiperkalemia dan Hipokalemia

1.4.2        Tujuan khusus

Tujuan penelitian ini secara khusus adalah

1.             Mahasiswa mampu memahami penyakit Hiperkalemia dan Hipokalemia
2.             Mahasiswa Mampu membuat Asuhan keperawatan pada klien penderita Hiperkalemia dan Hipokalemia

1.5              Manfaat Penulisan

Manfaat penulisan ini baik bagi rumah sakit, pendidikan, masyarakat adalah :

2.1         Bagi mahasiswa
Dapat menambah pengetahuan dan informasi yang dapat menambah wawasan dalam bidang kesehatan khususnya yang berhubungan dengan Hiperkalemia dan Hipokalemia serta bertujuan untuk mendapatkan gambaran yang nyata tentang Hiperkalemia dan Hipokalemia.


2.    Bagi Rumah Sakit
Memberikan informasi, sumbangan pemikiran serta bahan pertimbangan dalam melaksanakan Asuhan Keperawatan pada pasien penderita Hiperkalemia dan Hipokalemia.
3.    Bagi institusi Pendidikan
Merupakan umpan balik terhadap penerapan teori secara terpadu oleh mahasiswa dan akan berguna untuk memeperbaiki dan meningkatkan mutu pendidikan.






















BAB II
PEMBAHASAN

2.1       HIPERKALEMIA
2.1.1    Definisi Hiperkalemia
            Hyperkalemia (kadar kalium darah yang tinggi) adalah suatu keadaan dimana konsentrasi kalium darah lebih dari 5 mEq/L
Hyperkalemia adalah suatu kondisi di mana terlalu banyak kalium dalam darah. Sebagian besar kalium dalam tubuh (98%) ditemukan dalam sel dan organ. Hanya jumlah kecil beredar dalam aliran darah. Kalium membantu sel-sel saraf dan otot, termasuk fungsi, jantung. Ginjal biasanya mempertahankan tingkat kalium dalam darah, namun jika Anda memiliki penyakit ginjal - penyebab paling umum dari hiperkalemia - kadar kalium dapat membangun. Obat atau diet juga dapat mempengaruhi jumlah kalium dalam darah. Hiperkalemia dapat mengancam kehidupan dan harus segera diobati.

2.1.2        Etiologi

a.               Pengambilandarah vena yang buruk → lisisseldarah → ion K keluarsel
b.              Ekskresitidakmemadai:
1.        GGA dan GGK
Gagal ginjal komplit maupun sebagian, bisa menyebabkan hiperkalemia berat. Karena itu orang-orang dengan fungsi ginjal yang buruk biasanya harus menghindari makanan yang kaya akan kalium.
2.        Insufisiensi adrenal
3.        Hipoaldosteronisme
4.        Penyakit Addison
Dimana kelenjar adrenal tidak dapat menghasilkan hormon yang merangsang pembuangan kalium oleh ginjal dalam jumlah cukup. Penyakit Addison dan penderita AIDS yang mengalami kelainan kelenjar adrenal semakin sering menyebabkan hiperkalemia.
5.        Hiperkalemia biasanya terjadi jika ginjal tidak mengeluarkan kalium dengan baik.penyebab paling sering dari hiperkalemia adalah penggunaan obat yang menghalangi pembuangan kalium oleh ginjal, seperti triamterene, Diuretik hemat kalium (spironolactone) dan ACE inhibitor.
c.               Berpindahnya ion K dari ICF ke ECF
1.        Asidosismetabolik (padagagalginjal)
2.        Kerusakanjaringan (lukabakarluas, cederaremukberat, perdarahan internal)
3.        Asupan yang berlebihan:
·         Pemberiancepatlarutaninfus IV yang mengandung ion K
·         Pemberiancepattransfusidarah yang disimpan
·         Makanpenggantigarampadapasiengagalginjal
4.        Terlalu banyak asam dalam darah, seperti yang kadang-kadang terlihat pada diabetes
5.        Tinggi kalium (pisang, jeruk, tomat, diet tinggi protein, pengganti garam, suplemen kalium) Diet
d.              Hiperkalemia dapat juga dapat terjadi akibat sejumlah besar kalium secara tiba-tiba dilepaskan dari cadangannnya di dalam sel.
Hal ini bisa terjadi bila:
·           sejumlah besar jaringan otot hancur (seperti yang terjadi pada cedera tergilas)
·           terjadi luka bakar hebat
·           overdosis kokain.
Banyaknya kalium yang masuk ke dalam aliran darah bisa melampaui kemampuan ginjal untuk membuang kalium dan menyebabkan hiperkalemia yang bisa berakibat fatal.


2.1.3    Patofisiologi
Hiperkalemia biasanya terjadi jika ginjal tidak mengeluarkan kalium dengan baik. Mungkin penyebab paling sering dari hiperkalemia adalah penggunaan obat yang menghalangi pembuangan kalium oleh ginjal, seperti triamterene, spironolactone dan ACE inhibitor. Hiperkalemia juga dapat disebabkan oleh penyakit Addison, dimanakelenjar adrenal tidak dapat menghasilkan hormon yang merangsang pembuangan kalium oleh ginjal dalam jumlah cukup. 
Penyakit Addison dan penderita AIDS yang mengalami kelainan kelenjar adrenal semakin sering menyebabkan hiperkalemia.Gagal ginjal komplit maupun sebagian, bisa menyebabkan hiperkalemia berat. 
Karena itu orang-orang dengan fungsi ginjal yang buruk biasanya harus menghindari makanan yang kaya akan kalium. Hiperkalemia dapat juga dapat terjadi akibat sejumlah besar kalium secara tiba-tiba dilepaskan dari cadangannnya di dalam sel. Hal ini bisa terjadi bila:
1.    Sejumlah besar jaringan otot hancur (seperti yang terjadi pada cedera tergilas) terjadi luka bakar hebat
2.    Overdosis kokain.
Banyaknya kalium yang masuk ke dalam aliran darah bisa melampaui kemampuan ginjal untuk membuang kalium dan menyebabkan hiperkalemia yang bisa berakibat fatal.(http://info.medicastro.com).

2.1.4    Manifestasi Klinik
a.    Neuromaskuler:
·      kelemahan otot yaitu paralisis flasid pd tungkai bawah lalu ke badan dan lengan
·      Parestesia wajah, lidah, kaki, dan tangan
b.    Saluran cerna:
Mual, diare, kolik usus
c.         Ginjal:
·      Oliguria
·      Anuria

2.1.5    Komplikasi Hiperglikemia

Dibagi menjadi 2 kategori yaitu :
a.    Komplikasi akut
1.  Komplikasi metabolik
·      Ketoasidosis diabetic
·      Koma hiperglikemik hiperismoler non ketotik
·      Hipoglikemia
·      Asidosis lactate
2.  Infeksi berat
b.    Komplikasi kronik
1.  Komplikasi vaskuler
·      Makrovaskuler : PJK, stroke , pembuluh darah perifer
·      Mikrovaskuler : retinopati, nefropati
2.  Komplikasi neuropati
Neuropati sensorimotorik, neuropati otonomik gastroporesis, diare diabetik, buli – buli neurogenik, impotensi, gangguan refleks kardiovaskuler.
2.2    Campuran vascular neuropati

2.1.6             Pemeriksaan Diagnostik

a.       EKG : menunjukkan pola cedera iskemik dan gangguan konduksi. Menyatakan tipe/sumber disritmia dan efek ketidakseimbangan elektrolit dan obat jantung.
Elektrokardiogramuntukmencariperubahan EKG yang khas (hiperkalemia: gelombang T tinggi, interval PR memanjang, blokjantunglengkap, danasistole atrial; hipokalemia: gelombang T mendataratauterbalik, gelombang U, dansegmen ST menunjukkan 'sagging')
b.       Foto dada : Dapat menunjukkan pembesaran bayangan jantung sehubungan dengan disfungsi ventrikel atau katup
c.       Skan pencitraan miokardia : dapat menunjukkan aea iskemik/kerusakan miokard yang dapat mempengaruhi konduksi normal atau mengganggu gerakan dinding dan kemampuan pompa.
d.      Tes stres latihan : dapat dilakukan utnnuk mendemonstrasikan latihan yang menyebabkan disritmia.
e.       Elektrolit : Peningkatan atau penurunan kalium, kalsium dan magnesium dapat menyebabkan disritmia.
f.       Pemeriksaan obat : Dapat menyatakan toksisitas obat jantung, adanya obat jalanan atau dugaan interaksi obat contoh digitalis, quinidin.
g.       GDA/nadi oksimetri : Hipoksemia dapat menyebabkan/mengeksaserbasi disritmia.

2.1.7    Penatalakansanaan
Atasi penyebab utamanya,  Apabila kadar kalium kurang 2,5 mmol/L atau < 3 mmol/L pada pasien dengan resiko aritmia (misalnya pada pasien pasca infark miocard)   , berikan kalium klorida IV (Intra vena) sebagai infus dengan kecepatan tidak melebihi 20 mmol/jam pada konsentrasi yang tidak melebihi 40 mmol/jam, karena kalium yang pekat dapat merusak perifer, apabila kadar kalium diantara 2,5 dan 3,5 mmol/L, berikan terapi penggantian oral (kecuali apabila pasien dalam keadaan puasa atau muntah-muntah) dengan dosis 80-120 mmol/hari yang terbagi dalam beberapa dosis.
Pada hiperkalemia ringan (kalium < 6 mmol/L ), asupan kalium melalui oral atau intra vena perlu dibatasi. Hiperkalemia berat  (kalium > 6,5 mmol/L) atau perubahan EKG hiperkalemik) merupakan suatu kegawatdaruratan medis. Pasien perlu mendapat kalsium glukonat intravena yang dapat menstabilkan miokardium. Tindakan untuk mengurangi kadar kalium diperlukan, yaitu dengan pemberian glukosa bersama insulin Intravena (50 mL berisi 50 % glukosa 1 unit Insulin dengan masa kerja pendek), resin pengikut kalium, kalium resonium, dan dialisis mungkin diperlukan.

2.1.8    Pengobatan
Obat-obatan yang mengobati hiperkalemia dimaksudkan untuk menstabilkan fungsi jantung, meningkatkan pergerakan kalium dari aliran darah kembali ke dalam sel, dan mendorong ekskresi kalium yang berlebih. Hemodialisis adalah alat yang paling dapat diandalkan untuk menghilangkan kalium dari tubuh pada pasien dengan gagal ginjal.
Obatberkaitan Hiperkalemia
·           Kalsium Klorida atau glukonat - meminimalkan efek dari hiperkalemia pada jantung
·           Natrium bikarbonat - mempromosikan pergeseran kalium dari darah ke sel-sel
·           Agonis beta - mempromosikan pergeseran kalium dari darah ke sel-sel
·           Diuretik - menyebabkan ekskresi kalium dari ginjal
·           Resin Binding - mempromosikan dan pertukaran kalium natrium dalam sistem pencernaan
·           Insulin - mempromosikan pergeseran kalium dari darah ke sel-sel
Pelengkap dan Alternatif Terapi
Terapi alternatif dapat memberikan dukungan bersamaan dan membantu mengobati penyebab yang mendasari setelah kondisi Anda telah stabil. Pastikan penyedia medis anda informasi mengenai terapi alternatif atau suplemen Anda mungkin menggunakan.
Nutrisi
Berikut ini dapat membantu mengurangi gizi gejala:
1.        Hilangkan alergen makanan yang dicurigai, seperti susu (susu, keju, dan es krim), gandum (gluten), kedelai, jagung, pengawet, dan bahan kimia tambahan makanan.
2.        Hindari makanan yang mengandung jumlah tinggi kalium, termasuk pisang, lentil, kacang-kacangan, buah persik, kentang, salmon, tomat, semangka.
3.        Hindari makanan olahan, seperti roti putih, pasta, dan gula.
4.        Makan lebih sedikit daging merah dan daging lebih ramping, ikan air dingin, atau kacang-kacangan untuk protein. Batasi asupan daging olahan, seperti makanan cepat dan daging makan siang.
5.        Gunakan minyak goreng sehat, seperti minyak zaitun atau minyak sayur.
6.        Mengurangi atau menghilangkan trans-fatty acid, ditemukan barang komersial panggang seperti kue, kerupuk, kue, kentang goreng, bawang cincin, donat, makanan olahan, dan margarin.
7.        Hindari alkohol dan tembakau. Bicaralah dengan dokter Anda sebelum menggunakan produk yang mengandung produk kafein, seperti teh dan minuman ringan. Kafein dampak beberapa kondisi dan obat-obatan.
8.        Minum lebih banyak air. Dehidrasi dapat membuat hiperkalemia buruk.
9.        Latihan, jika mungkin, menit 30 hari, 5 hari seminggu.
10.    Hindari mengkudu (Morinda citrifolia) jus, yang tinggi kalium.

2.2       HIPOKALEMIA
2.2.1    Definisi
Kalium merupakan salah satu dari banyak elektrolit dalam tubuh Anda. Hal ini ditemukan di dalam sel. Tingkat normal kalium sangat penting untuk pemeliharaan jantung, dan fungsi sistem saraf.
Hipokalemia adalah ketidakseimbangan elektrolit dan diindikasikan oleh tingkat rendah kalium dalam darah. Nilai dewasa normal untuk kalium 3,5-5,3 mEq / L. 
2.2.2    Etiologi
Penyebab lain hipokalemia meliputi: 
1.         Peningkatan ekskresi (atau kerugian) dari kalium dari tubuh Anda. 
2.         Beberapa obat dapat menyebabkan kehilangan kalium yang dapat menyebabkan hipokalemia. Obat yang umum termasuk diuretik loop (seperti Furosemide). Obat lain termasuk steroid, licorice, kadang-kadang aspirin, dan antibiotik tertentu. 
3.         Ginjal (ginjal) disfungsi - ginjal tidak dapat bekerja dengan baik karena suatu kondisi yang disebut Asidosis Tubular Ginjal (RTA). Ginjal akan mengeluarkan terlalu banyak kalium. Obat yang menyebabkan RTA termasuk Cisplatin dan Amfoterisin B. 
4.         Kehilangan cairan tubuh karena muntah yang berlebihan, diare, atau berkeringat. 
5.         Endokrin atau hormonal masalah (seperti tingkat aldosteron meningkat) - aldosteron adalah hormon yang mengatur kadar potasium. Penyakit tertentu dari sistem endokrin, seperti aldosteronisme, atau sindrom Cushing, dapat menyebabkan kehilangan kalium. 
6.         Miskin diet asupan kalium
(Price & Wilson, 2006)
Adapun penyebab lain dari timbulnya penyakit hipokalemia : muntah berulang-ulang, diare kronik, hilang melalui kemih (mineral kortikoid berlebihan obat-obat diuretik).
(Ilmu Faal, Segi Praktis, hal 209)

2.2.3    Patofisiologi
Kalium adalah kation utama cairan intrasel. Kenyataannya 98 % dari simpanan tubuh (3000-4000 mEq) berada didalam sel dan 2 % sisanya (kira-kira 70 mEq) terutama dalam pada kompetemen ECF. Kadar kalium serum normal adalah 3,5-5,5 mEq/L dan sangat berlawanan dengan kadar di dalam sel yang sekitar 160 mEq/L. Kalium merupakan bagian terbesar dari zat terlarut intrasel, sehingga berperan penting dalam menahan cairan di dalam sel dan mempertahankan volume sel. Kalium ECF, meskipun hanya merupakan bagian kecil dari kalium total, tetapi sangat berpengaruh dalam fungsi neuromuskular. Perbedaan kadar kalium dalam kompartemen ICF dan ECF dipertahankan oleh suatu pompa Na-K aktif yang terdapat dimembran sel.
Rasio kadar kalium ICF terhadap ECF adalah penentuan utama potensial membran sel pada jaringan yang dapat tereksitasi, seperti otot jantung dan otot rangka. Potensial membran istirahat mempersiapkan pembentukan potensial aksi yang penting untuk fungsi saraf dan otot yang normal. Kadar kalium ECF jauh lebih rendah dibandingkan kadar di dalam sel, sehingga sedikit perubahan pada kompartemen ECF akan mengubah rasio kalium secara bermakna. Sebaliknya, hanya perubahan kalium ICF dalam jumlah besar yang dapat mengubah rasio ini secara bermakna. Salah satu akibat dari hal ini adalah efek toksik dari hiperkalemia berat yang dapat dikurangi kegawatannya dengan meingnduksi pemindahan kalium dari ECF ke ICF. Selain berperan penting dalam mempertahankan fungsi nueromuskular yang normal, kalium adalah suatu kofaktor yang penting dalam sejumlah proses metabolik.
Homeostasis kalium tubuh dipengaruhi oleh distribusi kalium antara ECF dan ICF, juga keseimbangan antara asupan dan pengeluaran. Beberapa faktor hormonal dan nonhormonal juga berperan penting dalam pengaturan ini, termasuk aldostreon, katekolamin, insulin, dan variabel asam-basa.
Pada orang dewasa yang sehat, asupan kalium harian adalah sekitar 50-100 mEq. Sehabis makan, semua kalium diabsorpsi akan masuk kedalam sel dalam beberapa menit, setelah itu ekskresi kalium yang terutama terjadi melalui ginjal akan berlangsung beberapa jam. Sebagian kecil (<20%) akan diekskresikan melalui keringat dan feses. Dari saat perpindahan kalium kedalam sel setelah makan sampai terjadinya ekskresi kalium melalui ginjal merupakan rangkaian mekanisme yang penting untuk mencegah hiperkalemia yang berbahaya. Ekskresi kalium melalui ginjal dipengaruhi oleh aldosteron, natrium tubulus distal dan laju pengeluaran urine. Sekresi aldosteron dirangsang oleh jumlah natrium yang mencapai tubulus distal dan peningkatan kalium serum diatas normal, dan tertekan bila kadarnya menurun. Sebagian besar kalium yang di filtrasikan oleh gromerulus akan di reabsorpsi pada tubulus proksimal. Aldosteron yang meningkat menyebabkan lebih banyak kalium yang terekskresi kedalam tubulus distal sebagai penukaran bagi reabsorpsi natrium atau H+. Kalium yang terekskresi akan diekskresikan dalam urine. Sekresi kalium dalam tubulus distal juga bergantung pada arus pengaliran, sehingga peningkatan jumlah cairan yang terbentuk pada tubulus distal (poliuria) juga akan meningkatkan sekresi kalium.
Keseimbangan asam basa dan pengaruh hormon mempengaruhi distribusi kalium antara ECF dan ICF. Asidosis cenderung untuk memindahkan kalium keluar dari sel, sedangkan alkalosis cenderung memindahkan dari ECF ke ICF. Tingkat pemindahan ini akan meingkat jika terjadi gangguan metabolisme asam-basa, dan lebih berat pada alkalosis dibandingkan dengan asidosis. Beberapa hormon juga berpengaruh terhadap pemindahan kalium antara ICF dan ECF. Insulin dan Epinefrin merangsang perpindahan kalium ke dalam sel. Sebaliknya, agonis alfa-adrenergik menghambat masuknya kalium kedalam sel. Hal ini berperan penting dalam klinik untuk menangani ketoasidosis diabetik. (Price & Wilson, edisi 6, hal 341)
2.2.4    Manifestasi klinik
a CNS dan neuromuskular; lelah, tidak enak badan, reflek tendon dalam menghilang.
b Pernapasan; otot-otot pernapasan lemah, napas dangkal (lanjut)
c Saluran cerna; menurunnya motilitas usus besar, anoreksia, mual mmuntah.
d Kardiovaskuler; hipotensi postural, disritmia, perubahan pada EKG.
e Ginjal; poliuria,nokturia.
(Price & Wilson, 2006, hal 344)

2.2.5    Pemeriksaan Diagnostik
1.    Kalium serum : penurunan, kurang dari 3,5 mEq/L.
2.    Klorida serum : sering turun, kurang dari 98 mEq/L.
3.    Glukosa serum : agak tinggi.
4.    Bikarbonat plasma : meningkat, lebih besar dari 29 mEq/L.
5.    Osmolalitas urine : menurun.
6.    GDA : pH dan bikarbonat meningkat (Alkalosit metabolik).
(Doenges 2002, hal 1049)
2.2.6    Penatalaksanaan
Adapun penatalaksanaan penyakit hipokalemia yang paling baik adalah pencegahan. Berikut adalah contoh-contoh penatalaksanaannya : 
a.         Pemberian kalium sebanyak 40-80 mEq/L.
b.        Diet yang mengandung cukup kalium pada orang dewasa rata-rata 50-100 mEq/hari (contoh makanan yang tinggi kalium termasuk kismis, pisang, aprikot, jeruk, advokat, kacang-kacangan, dan kentang).
c.         Pemberian kalium dapat melalui oral maupun bolus intravena dalam botol infus.
d.        Pada situasi kritis, larutan yang lebih pekat (seperti 20 mEq/L) dapat diberikan melalui jalur sentral bahkan pada hipokalemia yang sangat berat, dianjurkan bahwa pemberian kalium tidak lebih dari 20-40 mEq/jam ( diencerkan secukupnya) : pada situasi semacam ini pasien harus dipantua melalui elektrokardigram (EKG) dan diobservasi dengan ketat terhadap tanda-tanda lain seperti perubahan pada kekuatan otot.
(Brunner & Suddarth, 2002, hal 260).
e.         Komplikasi
Adapun komplikasi dari penyakit hipokalemia ini adalah sebagai berikut :
a. Akibat kekurangan kalium dan cara pengobatan yang kurang hati-hati dapat menimbulkan otot menjadi lemah, kalau tidak diatasi dapat menimbulkan kelumpuhan.
b. Hiperkalemia yang lebih serius dari hipokalemia, jika dalam pengobatan kekuarangan kalium tidak berhati-hati yang memungkinkan terlalu banyaknya kalium masuk kedalam pembuluh darah.(Ilmu Gizi, 1991, hal 99)
f.         Selain itu juga adapun hal-hal yang dapat timbul pada hipokalemia yaitu :
1.      Aritmia (ekstrasistol atrial atau ventrikel) dapat terjadi pada keadaan hipokalemia terutama bila mendapat obat digitalis. 
2.      Ileus paralitik.
3.      Kelemahan otot sampai kuadriplegia.
4.      Hipotensi ortostatik.
5.      Vakuolisasi sel epitel tubulus proksimal dan kadang-kadang tubulus distal.
6.      Fibrosis interstisial, atropi atau dilatasi tubulus.
7.      pH urine kurang akibatnya ekskresi ion H+ akan berkurang.
8.      Hipokalemia yang kronik bila ekskresi kurang dari 20 mEq/L. 
(Ilmu penyakit Dalam, 2001, hal.308) 
2.2.7    Pengobatan
1.        Pemberian K melalui oral atau Intravena untuk penderita berat.
2.        Pemberian kalium lebih disenangi dalam bentuk oral karena lebih mudah.
3.        Pemberian 40-60 mEq dapat menaikkan kadar kalium sebesar 1-1,5 mEq/L, sedangkan pemberian 135-160 mEq dapat menaikkan kadar kalium sebesar 2,5-3,5 mEq/L. Bila ada intoksikasi digitalis, aritmia, atau kadar K serum Bila kadar kalium dalam serum > 3 mEq/L, koreksi K cukup per oral.
4.        Monitor
kadar kalium tiap 2-4 jam untuk menghindari hiperkalemia terutama pada pemberian secara intravena.
5.        Pemberian K intravena dalam bentuk larutan KCl disarankan melalui vena yang besar dengan kecepatan 10-20 mEq/jam, kecuali disertai aritmia atau kelumpuhan otot pernafasan, diberikan dengan kecepatan 40-100 mEq/jam. KCl dilarutkan sebanyak 20 mEq dalam 100 cc NaCl isotonik.
6.        Acetazolamide untuk mencegah serangan.
7.        Triamterene atau spironolactone apabila acetazolamide tidak memberikan efek pada orang tertentu.













BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN

3.1       ASUHAN KEPERAWATAN HIPERKALEMIA
3.1.1    Pengkajian
a.       Riwayat penyakit
1.    Faktor resiko keluarga contoh penyakit jantung, stroke, hipertensi
2.    Riwayat IM sebelumnya (disritmia), kardiomiopati, GJK, penyakit katup jantung, hipertensi
3.    Penggunaan obat digitalis, quinidin dan obat anti aritmia lainnya kemungkinan untuk terjadinya intoksikasi
4.    Kondisi psikososial

b.       Pengkajian fisik
1.     Aktivitas : kelelahan umum
2.    Sirkulasi : perubahan TD ( hipertensi atau hipotensi ); nadi mungkin tidak teratur; defisit nadi; bunyi jantung irama tak teratur, bunyi ekstra, denyut menurun; kulit warna dan kelembaban berubah misal pucat, sianosis, berkeringat; edema; haluaran urin menruun bila curah jantung menurun berat.
3.    Integritas ego : perasaan gugup, perasaan terancam, cemas, takut, menolak,marah, gelisah, menangis.
4.    Makanan/cairan : hilang nafsu makan, anoreksia, tidak toleran terhadap makanan, mual muntah, peryubahan berat badan, perubahan kelembaban kulit
5.    Neurosensori : pusing, berdenyut, sakit kepala, disorientasi, bingung, letargi, perubahan pupil.
6.    Nyeri/ketidaknyamanan : nyeri dada ringan sampai berat, dapat hilang atau tidak dengan obat antiangina, gelisah
7.    Pernafasan : penyakit paru kronis, nafas pendek, batuk, perubahan kecepatan/kedalaman pernafasan; bunyi nafas tambahan (krekels, ronki, mengi) mungkin ada menunjukkan komplikasi pernafasan seperti pada gagal jantung kiri (edema paru) atau fenomena tromboembolitik pulmonal; hemoptisis.
8.    Keamanan : demam; kemerahan kulit (reaksi obat); inflamasi, eritema, edema (trombosis siperfisial); kehilangan tonus otot/kekuatan

3.1.2    Diagnosa keperawatan dan Intervensi
a.       Resiko tinggi penurunan curah jantung berhubungan dengan gangguan konduksi elektrikal, penurunan kontraktilitas miokardia.
Kriteria hasil :
1.    Mempertahankan/meningkatkan curah jantung adekuat yang dibuktikan oleh TD/nadi dalam rentang normal, haluaran urin adekuat, nadi teraba sama, status mental biasa
2.    Menunjukkan penurunan frekuensi/tak adanya disritmia
3.    Berpartisipasi dalam aktivitas yang menurunkan kerja miokardia.
Intervensi :
1.      Raba nadi (radial, femoral, dorsalis pedis) catat frekuensi, keteraturan, amplitudo dan simetris.
2.      Auskultasi bunyi jantung, catat frekuensi, irama. Catat adanya denyut jantung ekstra, penurunan nadi.
3.      Pantau tanda vital dan kaji keadekuatan curah jantung/perfusi jaringan.
4.      Tentukan tipe disritmia dan catat irama : takikardi; bradikardi; disritmia atrial; disritmia ventrikel; blok jantung
5.      Berikan lingkungan tenang. Kaji alasan untuk membatasi aktivitas selama fase akut.
6.      Demonstrasikan/dorong penggunaan perilaku pengaturan stres misal relaksasi nafas dalam, bimbingan imajinasi
7.      Selidiki laporan nyeri, catat lokasi, lamanya, intensitas dan faktor penghilang/pemberat. Catat petunjuk nyeri non-verbal contoh wajah mengkerut, menangis, perubahan TD
8.      Siapkan/lakukan resusitasi jantung paru sesuai indikasi
9.      Kolaborasi :
·      Pantau pemeriksaan laboratorium, contoh elektrolit
·      Berikan oksigen tambahan sesuai indikasi
·      Berikan obat sesuai indikasi : kalium, antidisritmi
·      Siapkan untuk bantu kardioversi elektif
·      Bantu pemasangan/mempertahankan fungsi pacu jantung
·      Masukkan/pertahankan masukan IV
·      Siapkan untuk prosedur diagnostik invasif
·      Siapkan untuk pemasangan otomatik kardioverter atau defibrilator
b.       Kurang pengetahuan tentang penyebab atau kondisi pengobatan berhubungan dengan kurang informasi/salah pengertian kondisi medis/kebutuhan terapi.
Kriteria hasil :
1.  Menyatakan pemahaman tentang kondisi, program pengobatan
2.  Menyatakan tindakan yang diperlukan dan kemungkinan efek samping obat
Intervensi :
1.      Kaji ulang fungsi jantung normal/konduksi elektrikal
2.      Jelakan/tekankan masalah aritmia khusus dan tindakan terapeutik pada pasien/keluarga
3.      Identifikasi efek merugikan/komplikasiaritmia khusus contoh kelemahan, perubahan mental, vertigo.
4.      Anjurkan/catat pendidikan tentang obat. Termasuk mengapa obat diperlukan; bagaimana dan kapan minum obat; apa yang dilakukan bila dosis terlupakan
5.      Dorong pengembangan latihan rutin, menghindari latihan berlebihan
6.      Kaji ulang kebutuhan diet contoh kalium dan kafein
7.      Memberikan informasi dalam bentuk tulisan bagi pasien untuk dibawa pulang
8.      Anjurkan psien melakukan pengukuran nadi dengan tepat
9.      Kaji ulang kewaspadaan keamanan, teknik mengevaluasi pacu jantung dan gejala yang memerlukan intervensi medis
10.  Kaji ulang prosedur untuk menghilangkan PAT contoh pijatan karotis/sinus, manuver Valsava bila perlu

3.2       ASUHAN KEPERAWATANHIPOKALEMIA
1.       Pengkajian 
a.         Aktifitas atau istirahat 
Gejala :     kelemahan umum, latergi.
b.        Sirkulasi 
Tanda :    
1.      Hipotensi
2.      Nadi lemah atau menurun, tidak teratur.
3.      Bunyi jantung jauh.
4.      Perubahan karakteristik EKG.
5.      Disritmis, PVC, takikardia / fibrasi ventrikel.
c.         Eliminasi
Tanda : 
1.      Nokturia, poliuria bila faktor pemberat pada hipokalemia meliputi GJK atau DM.
2.      Penurunan bising usus, penurunan mortilitas, usus, ilues paralitik.
Distensi abdomen.
3.      Makanan / cairan 
Gejala : Anoreksia, mual, muntah.
d.        Neurosensori
Gejala : parestesia
Tanda : 
Penurunan status mental / kacau mental, apatis, mengantuk, peka rangsangan, koma, hiporefleksia, tetani, paralisis.
Penurunan bising usus, penurunan mortilitas, usus, ileus paralitik.
Distensi abdomen
e.         Nyeri / kenyamanan
Gejala : nyeri / kram otot
f.         Pernapasan
Tanda : hipoventilasi / menurun dalam pernapasan karena kelemahan atau paralisis otot diafragma.
(Marilyn E. Doenges 2002 hal 1048)

Karena hipokalemia dapat mengancam jiwa, penting artinya untuk memantau timbulnya hipokalemia pad pasien-pasien yang beresiko. Adanya keletihan, anoreksia, kelemahan otot, penurunan mortilitas usus, parestesia, atau disritmia harus mendorong perawat untuk memeriksa konsentrasi kalium serum. Jika tersedia, elektrokardiogram dapat memberikan informasi yang bernmanfaat. Pasien-pasien yang menerima digitalis yang berisiko mengalami defisiensi kalium harus dipantau dengan ketat terhadap tanda-tanda terjadinya toksisitas digitalis karena hipokalemia meningkatkan aksi digitalis. Pada kenyataannya, dokter biasanya memilih untuk mempertahankan kadar kalium serum lebih besar dari 3,5 mEq/L (SI : 3,5 mmol/L) pada pasien-pasien yang menerima digitalis. (Brunner & Suddarth, 2002, hal.261)

2.             Diagnosa Keperawatan

1.        Perubahan pola nutrisi berhubungan dengan anoreksia, mual dan muntah.Kadar kalium kembali dalam batas normal
       Kriteria Hasil :
a.    Kadar kalium kembali dalam batas normal adalah 3,5-5,0 mEq / L (mEq / L
b.  Menyatakan pemahaman tentang kondisi, program pengobatan
c.  Menyatakan tindakan yang diperlukan dan kemungkinan efek samping obat
Intervensi
a.  Monitor pemberian kadar kalium tiap 2-4 jam untuk menghindari hiperkalemia terutama pada pemberian secara intravena. Beri kalium sebanyak 40-80 mEq/L.
b.  Diet yang mengandung cukup kalium pada orang dewasa rata-rata 50-100 mEq/hari (contoh makanan yang tinggi kalium termasuk kismis, pisang, aprikot, jeruk, advokat, kacang-kacangan, dan kentang).
c.  Pemberian kalium dapat melalui oral maupun bolus intravena dalam botol infus.

2.        Kurangnya pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi.
Kriteria hasil :
a.  Menyatakan pemahaman tentang kondisi, program pengobatan
b.  Menyatakan tindakan yang diperlukan dan kemungkinan efek samping obat
Intervensi :
a.  Anjurkan/catat pendidikan tentang obat. Termasuk mengapa obat diperlukan; bagaimana dan kapan minum obat; apa yang dilakukan bila dosis terlupakan
b.  Kaji ulang kebutuhan kalium
c.  Memberikan informasi dalam bentuk tulisan bagi pasien untuk dibawa pulang
d.  Anjurkan pasien melakukan pengukuran nadi dengan tepat
e.  Kaji ulang kewaspadaan keamanan, yang memerlukan intervensi medis








BAB IV
KESIMPULAN

Hiperkalemia dan hipokalemia menunjukkan kadar kalium serum yang lebih tinggi atau lebih rendah dari nilai batas laboratorium yang normal. kondisi yang menyebabkan hiperkalemia  atau hipokalemia  ringan bahkan harus diobati untuk mencegah perkembangan ke hiperkalemia dan hipokalemia yang lebih parah.
























DAFTAR PUSTAKA

Guyton & hall. Kalium dalam cairan ekstraselular. EGC. 1997.
Mesiano taufik. Periodik paralisis. Available from http : //www.ommy & nenny.com
Ricardo Gabriel, dkk. Hipokalemic periodic paralisys. Available from
http : //www.associacion medica argentina.com
Anonim. Hipokalemic periodic paralisys. Available from http : //www.genetics.com
Anonim. Periodic paralisys. Available from http : //www.NINDS.com
Ranie nh. Hipokalemic periodic paralisys. Available from http : //www.webscapes.com
Anonim. Hipokalemic periodic paralisys. Available from http : //www.medlineplus.com


1 komentar:

  1. THANKS YOU, MANFAAT BANGET BUAT SAYA YANG SEDANG CARI-CARI LITERATUR.

    BalasHapus